Danrem 061/Sk Pantau Kegiatan PPKM di Kecamatan Megamendung - TRIBUNNEWS, Bukan Sekedar Berita -->

Kamis, 14 Januari 2021

Danrem 061/Sk Pantau Kegiatan PPKM di Kecamatan Megamendung

Danrem 061/Sk Pantau Kegiatan PPKM di Kecamatan Megamendung

TRIBUNNEWS.MY.ID|BOGOR - Danrem 061/SK Brigjen TNI Achmad Fauzi, S.I.P. M.M, memantau langsung kegiatan patroli gabungan pelaksanaan PPKM muspika Kecamatan Megamendung. Rabu (13 Januari 2021) 

Sekira pukul 09.00 WIB Danramil 2124/Cisarua Mayor Inf Aris NL, memimpin giat Apel Muspika. Dimana dalam rangka patroli gabungan PPKM. Kegiatan bertempat di halaman Polsek Megamendung Desa Sukakarya, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor.

Giat tersebut dihadiri oleh Komandan Kodim 0621/Kabupaten Bogor Letkol INF Sukur Haryanto, Kapolres Bogor AKBP Harun six Kapolsek Megamendung AKP Susilo Tri Wibowo, Camat Megamendung Bapak Endi, Tim dinas Kesehatan kabupaten Bogor , Puskesmas, Kades Sukagalih berikut 1 tim APD serta Satpol PP Kabupaten Bogor.

Usai melaksanakan apel gabungan tersebut, kemudian rombongan Muspika menuju Pos bekas Markas Syariah Eks FPI. Tepatnya berada di Megamendung, di sana mereka bertemu dengan Ustad Asep.

Dalam penyampaiannya pak Camat menjelaskan, kepada Ustaz Asep bahwa kedatangan rombongan Muspika adalah untuk bersilaturahmi. Dan sekaligus menyampaikan terkait penerapan PPKM dalam mencegah penyebaran covid-19.

"Apabila ada masyarakat yang datang dari luar wilayah Megamendung harus bisa menunjukkan hasil rapid test atau swab test. Karena didapat informasi ada 17 orang yang berasal dari Tasikmalaya, untuk belajar di MS ternyata sudah kembali ke Kampung halamannya.

Selanjutnya Danramil menjelaskan, bahwa Sama halnya dengan yang disampaikan oleh Camat. Dimana kehadiran rombongan Muspika adalah untuk bersilaturahmi dengan Para pengurus Eks Markas Syariah. Dan juga untuk memberi himbauan, agar siapapun yang berada di Eks markas tersebut harus menerapkan, menegakkan disiplin protokol kesehatan. 

Usai Camat beserta Danramil menyampaikan penjelasannya, kemudian dilanjutkan dengan  pelaksanaan rapid test bagi para pengurus markas tersebut.

Dan untuk para pendatang dari luar wilayah Megamendung maka diwajibkan melaksanakan rapid test, dan terkait warga luar yang datang ke Eks markas diharapkan dari pihak markas sendiri harus lebih selektif.

Pelaksanaan Rapid Antigent di eks markas Syariah tersebut dipimpin oleh Dokter Ramli, bidan Ika dan Bapak Rekal farmasi. Usai pelaksanaan rapid antigent atau di pos  Eks Markaz Syariah FPI selesai dilaksanakan, tim kesehatan pun kembali ke Polsek Megamendung.

Sedangkan Danrem 061/SK yang ikut memantau langsung kegiatan tersebut menyampaikan bahwa terhitung mulai tanggal 11 Januari pada hari Senin kemarin sampei dengan tgl 25 Januari telah dimulai atau diberlakukan PPKM ( pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat).

"Kami menghimbau kepada masyarakat yang datang ke eks markas syariah harus mentaati peraturan pemerintah,  peraturan tersebut harus benar-benar di patuhi bersama, dan apabila ada yang melanggar akan dikenakan sanksi ataupun berupa denda," kata Danrem.

Lanjut Danrem menuturkan, Saya minta apabila ada orang dari luar Bogor yang datang harus lebih selektif untuk sementara waktu. Mengingat saat ini situasi kondisi terkait virus covid-19 masih belum aman.

Kemudian Danrem menambahkan, agar semua harus menegakkan disiplin protokol kesehatan dengan menerapkan 5 M, jangan lalai, jangan ceroboh dan jangan menyepelekan aturan yang telah ditetapkan. Karena semua yang telah  ditetapkan oleh pemerintah Tentunya untuk kebaikan bersama. (RED)


loading...

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2020 TRIBUNNEWS, Bukan Sekedar Berita | All Right Reserved